Friendship

Pacaran. Dating. Courtship. Boyfriend. Girlfriend.

Yep, ini adalah kata yang familier di kalangan anak remaja sekarang, dulu bahkan sampe sekarang! Dan hal ini juga masih dilakukan sama orang dewasa. Bingung aja, pacaran kok udah bapak-bapak, ibu-ibu. Sekalian aja nikah.

Honestly, for me, I’m so sad if I see my friends are having boyfriends or girlfriends.

Gini deh. Me, as your friend, please–let me tell you something.

Tapi cam ini baik-baik ya. Aku bilang ini sebagai TEMAN. Bukan sebagai guru ato penceramah. -_-

Pertama aku tanya deh, enaknya apa sih pacaran? ._. Disayang? Be more cared?

Ohya juga, kalo pacaran enak karena lebih disayang, and our ‘soulmate’ bakal ngomong romantis, pokoknya dunia serasa milik berdua. Kayak lagu Westlife, World of Our Own #Azekk….

For me, lebih enak bersahabat.Emang sih, kalo pacaran pacar kita lebih sayang en kita lebih dapet perhatian.

Tapi pacaran tuh buang waktu. Pacar juga gak selamanya jujur. Seorang pacar, demi kesetiaan pacarnya harus menampakka bahwa dia pantes. Dan itu berarti, we have to show our excellent figure. Gak jarang orang yang menikah setelah pacaran, they are surprised because of their soulmate’s behavior.

Coba, deh, bandingin sama Friendship.

Mereka selalu ada kalo kita lagi sedih disakitin pacar.

Mereka selalu mensupport kalau kita di putusin pacar. Pacar bisa putus nyambung. But friendship? Never.

Coba aja renungin… Yakin deh pada sadar. :)) Friendship lebih menyenangkan, nggak akan pernah luntur, bertahan seumur hidup. Tinggal bagaimana kita bisa menjaganya baik-baik dan bagaimana temen-temen bisa ngerti satu sama lain. 😀

Trust me.

Advertisements