Fun Writing

Journal, officially by Hanna…

Seneng deh. 😀

selama ini bisa dibilang aku agak ‘buta’. Bukan dalam artian aku betul-betul buta, tapi aku buta dalam melihat ke lebih luar lagi.

Aku pernah nge down.

Pas itu, rasanya hidupku jatuh banget. Gaada yang peduli, gaada yang mengerti dan gaada yang melihat aku.

Bisa dibilang rada sentimentil. Tapi memang kalau kayak gitu rasanya…. nancep. T_T

Tapi ternyata, aku nih bodoh deh. Aku terlalu fokus dari segi pandangku sendiri yang sempit dan kurang wawasan. Temen-temenku, masih ada disana nunggu aku.

Mereka baik. Aku nggak tau gimana jadinya kalo gaada mereka. *_* Alloh baik banget… aku nggak sendirian,, of course.

Ada senior-seniorku.

Ada The Joker yang selalu nempel dimanapun kita pergi.

Ada 6 Serangkai+1 yang baru kebentuk.

Ada kelasku yang juga terdaftar di dalam daftar “Istimewa”ku, setelah kelas paling membekas sepanjang waktu, kelas 7 Cordova C, ada lagi kelasku yang istimewa, kelas 8 Andalusia A.

Pas itu aku sadar kalo aku nih banyak banget ngeluh ya… padahal semuanya udah cukup untuk aku. Harusnya aku banyak bersyukur.

:”)

Hahaha sentimentil! Melankolis! Haaaah– biarlah. Memang begini adanya saya, ini semua cuma Jurnal saya.

Coretan saya.

Ada satu lagi… kalau memang akalku bilang nggak, pasti seluruh tubuhku bilang enggak. Akal dan otakku bak CPU komputer… begitu kan??

Tapi rasanya aneh kalo akalku bilang enggak, sementara hatiku bilang iya, iya, iya! Kayak komputer yang nggak mau kerja sama lagi ama CPU-nya. Itu kan impossible. Cara kerja mereka harus kompak.. nah, gimana coba kalo perselisihan gajelas itu really happens to me?!

-__-* your heart choose him, but your brain can’t accept it as well as your heart. Crazy enough.

Crazy enough to makes me crazy.

Bingung… Masa remaja konyol banget, alay. Kenapa pubertas biasanya ditandai dengan ketertarikan dengan lawan jenis?! Kenapa harus ada perasaan kayak gitu? Kenapa nggak loncat aja ke fase dewasa gitu. -_-* nyusahin untuk orang yang nggak cocok.

Isi kepalaku persis kayak lagu paralyzed-nya Agnes Monica.

Arogan. Ughh…!

Yasudahlah. Berhubung aku juga nggak bisa ilangin dia dari kepalaku, aku pasrah. CRAZY CRAZY CRAZY

LAME LAME LAME

STUPID STUPID STUPID!!

 

——

 

Tapi aku seneng karena masih ada sisa waktu hayatku untuk ngeliat dia bahagia.

Ya kan?

Asal dia bahagia.

Nggak perlu tau perasaanku.

Aku bisa nerima sakit hati. #huihh

At least, I had given time to see him… I’ll see him as well as I can do.

G’Night, aku lanjut besok. G’ day!

Posted by: Prudence

Advertisements