Kepada, yth dengan segala tebar pesonanya…

Dalam eksistensiku dan kehidupanku sebagai pelajar, aku baru melihat ada seseorang seperti kamu.

Arogan, cuek setengah mati dan sangat ngeremehin orang.

Gayamu, cara berjalanmu, cara kamu berbicara dengan pembawaan yang luar biasa santai, selalu membuatku mendecakkan lidah, semacam, “cih.”

Tahu enggak, aku bahkan enggak tau kenapa aku mau nge-post “surat” tanpa alasan ini di blog terbaruku, yang aku sendiri yakin–dan mungkin kamu juga kalau kamu baca blogku ini–bakal sayang kalau nulis sesuatu yang sepele sama sekali.

Tapi, aku emang ga tau kenapa. ._.

Pas angkatan-angkatan baru, orang-orang yang lebih muda, menggeser kedudukan kita semua, jadi naik satu tingkat–alhamdulillah–ngagetin ternyata senior seperti kamu, punya fans.

Bukan cuma satu. Banyak. Tapi aku benci kalau harus tau jumlahnya, jadi lebih baik aku cukup tau dalam kata umumnya aja.

Orang pertama, sepanjang eksistensiku di dunia pelajar, yang super duper cuek dan blak-blakan abis. Terserah kalo kamu pengen marah-marah sama aku di balik layar, nuduh aku gatau apa-apa tentang sosokmu. Tapi aku berkata sesuai apa yang kulihat, kurasakan dan kupikirkan tentangmu, senior.

Oke, kalo aja salah satu fansmu langsung ngadepin kamu face to face, dapet semua cemoohanmu yang biasa kamu lontarkan ke aku, remehan, kata-kata                                                                                                     galak, aku jamin mereka bakal shock 7 hari 7 malem, kurang lebih. -_-

Nggak diragukan lagi. Dasar muka dua.

Tapi aku udah kebal, seenggaknya, nerima reaksi kamu dengan sabar. Kalo aku mesti ngedefenisiin seberapa sabar aku, kayak ngegali tanah sampe inti bumi–lebay–tapi emang luar biasa sabar.

Tapi maaf ya, kalo aku juga ikut garong. Karena itu berarti kamu udah keterlaluan.

Cara kamu nasehatin, cara kamu negur, cara kamu berkomentar emang salah. ga bisa dipungkiri lagi kok. Blak-blakan, kaku dan dingin.

Dasar, bakat terpendam banget sih.

Tapi, dibalik semua itu, hal yang mengejutkan adalah,

kamu baik. Baik.

Terbukti, walaupun balasanmu galak dan kadang nyakitin, kamu masih ngehargai aku. ._. ini menurutku ya. haha.. Tapi sifatmu tuh gabisa ditebak. -_- Ujung-ujungnya, tetep aja kamu ngebingungin. Banget.

Selamat ya, sebentar lagi UN bakal ditempuh, aku cuma berharap semoga senior dan temen-temen seperjuangan semuanya lulus 100%. Amin.

Jujur, aku terkesan pas liat senior bersikap protektif. Seakan-akan hal yang kamu lindungin gaakan lepas dari rengkuhan senior. 🙂

Well, tapi tetep aja, kamu senior paling aneh bagiku. Bahkan, aku takjub, karena kamu, bukan cowok murahan–jangan tersinggung–karena terbukti cuma ada satu nama di hatimu, dan itu rahasia. Tenang! Aku juga gabakal nyebar. Trust me, senior. 

Well, dengan segenap trademark-mu, “Siip…” dan julukanku buatmu yang kuucapin secara blak-blakan.

Terimakasih atas semuanya, tapi aku gabisa ungkapin pake kata-kata kayaknya. #lebay

Dan maaf. Karena aku ga lebih dari bocah pengganggu yang belum tahu banyak tentang apapun. Aku harap, senior bisa ngajarin lebih banyak.

Still, you’re the first different senior I’ve ever met.

Thanks. 

Sign,

Your Unknown Junior

N.B. just be yourself and… don’t choose a wrong way in your life.

Advertisements